Sejarah Make Up

Melihat iklan di majalah banyak”berita terbaru kosmetik,” “dasar mineral terbaik,” atau “make up mata yang paling glamor itu di sekitar,” Anda juga mungkin berpikir bahwa make up adalah penemuan modern. Tetapi kenyataannya make up telah ada sejak zaman kuno. Melalui ribuan tahun sejarah dan berbagai negara dan budaya, satu hal tetap konstan: orang ingin terlihat cantik. Tentu saja, jenis make up yang mereka gunakan telah berubah selama bertahun-tahun, dari zat berbahaya seperti arsenik dan yodium untuk aman make up saat ini, mineral alam, yang menggunakan mineral yang terjadi secara alamiah.

Arkeolog telah menemukan bukti dari riasan mata di makam-makam Mesir kuno yang berasal dari 3.500 SM Orang-orang Mesir kuno menggunakan celak sebagai eyeliner. Terbuat dari tembaga, timah, jelaga, kacang almond yg dibakar, dan bahan lainnya. Pada abad pertama, termasuk bubuk untuk membuat kulit lebih putih dan pemerah pipi yang terbuat dari oker merah untuk pipi. Di Roma kuno, kosmetik dibuat oleh budak wanita disebut Cosmetae.

Sungguh menarik untuk dicatat bahwa, seperti di zaman modern, ada, bahkan ada legenda di Cina tentang cara make up: dikatakan bahwa Putri Shouyang, putri Kaisar Wu dari Liu Song, sedang beristirahat di dekat beberapa pohon plum istana ketika mekar plum melayang turun ke wajahnya dan meninggalkan jejak indah di dahinya. Dikatakan bahwa para wanita dari pengadilan begitu terkesan oleh tanda indah dan mereka mulai menghiasi dahi mereka dengan desain bunga plum halus. Legenda ini menyebabkan tren makeup disebut Meihua Zhuang, yang secara harfiah berarti “make up plum mekar”, yang populer pada Dinasti Selatan (420-589), dinasti Tang (618 – 907), dan dinasti Song (960-1279 ).

Pada Abad Pertengahan, munculnya agama Kristen (yang tidak setuju dengan kosmetik) Ā popularitas make up agak menurun. Namun, beberapa perempuan masih menggunakannya, terutama di kalangan kelas atas. Menjadi pucat menunjukkan kekayaan dan status, karena rakyat miskin harus bekerja di luar sepanjang hari di bawah sinar matahari sementara kelas atas menjalani kehidupan di dalam ruangan rekreasi. Dengan demikian, perempuan menggunakan timah putih, cat larut, bubuk putih, untuk terlihat pucat dan modis. Ratu Elizabeth 1 menggunakan timah putih untuk terlihat pucat yg dikenal sebagai “The Mask of Youth.” Pada abad ke-19 awal, make up populer di kalangan kelas atas. Menjadi sangat pucat tetap tampilan yang paling populer. Sayangnya, banyak bahan yang berbahaya dan menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius. Makeup masa itu termasuk timah putih, merkuri, dan belerang. Untuk membuat kilau mata mereka, beberapa wanita menempatkan tetes belladonna beracun di mata mereka, atau mencoba untuk mencapai kulit putih dengan menelan kapur atau yodium. Kulit borok, keracunan, dan kebutaan adalah efek samping dari bahan-bahan makeup berbahaya. Beberapa tahun kemudian, kosmetik alami, termasuk makeup mineral populer saat ini, mulai datang ke pasar.

Pada abad pertengahan ke-akhir ke-19 adalah era Victoria dan kesopanan, dan make up norak dikecam sebagai pelacur. Ini, bagaimanapun, tidak berarti hilangnya makeup, tetapi make up halus lebih “alami” menjadi populer. Sejak lipstik dan pemerah pipi yang sekarang dianggap skandal, anak perempuan disarankan untuk menggigit bibir dan mencubit pipi mereka sebelum memasuki ruangan.

Era modern lebih aman, kosmetik komersial benar-benar dimulai pada abad ke-20. Saat itulah dokter mulai bekerja dengan perusahaan-perusahaan komersial untuk menghasilkan riasan make up yang lebih aman bdan bisa dibeli di toko. Tahun 1920-an dan 1930-an melihat kebangkitan lipstik, kuteks, bedak padat, bedak tabur, dan alas bedak. Pada saat itu, hampir semua perempuan memakai make up. Perusahaan kosmetik modern yang kita masih kenal sekarang mulai bermunculan. Avon mulai sebagai perusahaan parfum pada tahun 1886, tetapi segera pindah ke kosmetik. Maybelline didirikan pada tahun 1915, Revlon pada 1930.

Saat ini, make up telah menjadi lebih aman dengan meningkatnya popularitas makeup mineral. Mineral makeup menggunakan alam, mineral aman, tanah untuk bubuk, sebagai dasar make up. Diantara perusahaan populer memproduksi makeup mineral adalah Sephora, BareMinerals, PurMinerals, dan lainnya. Bahan dasar untuk makeup mineral termasuk titanium dioksida, bismut oksiklorida, kaolin, seng oksida, dan serecite.

Mineral makeup mineral memiliki sifat mempercantik. Seng oksida adalah anti-inflamasi, dan seng oksida dan titanium dioksida melindungi kulit dari kerusakan akibat matahari. Kaolin menghilangkan kotoran dari kulit, memurnikan pori dan membantu menjernihkan jerawat, tanpa menghapus minyak alami kulit. Serecite memantulkan cahaya, yang membantu untuk meminimalkan munculnya keriput. Mika dan bubuk sutra memberikan riasan nuansa halus, itulah sebabnya mengapa makeup mineral memberikan fondasi terbaik.

Berbeda dengan zat berbahaya yang ditemukan dalam kosmetik di masa lalu, mineral makeup memungkinkan perempuan untuk meningkatkan kecantikan mereka dengan cara yang aman dan alami. Inilah sebabnya mengapa makeup mineral menjadi lebih dan lebih populer dan merupakan terobosan make up terbaru.

Pengunjung Datang Dengan Kata Kunci :

make up era victoria,make up pada abad pertengahan,nama penemu tempat make up,penemuan make up jaman dahulu,sejarah lahirnya makeup,sejarah make up,sejarah perusahaan makeup,tokoh penemu make up
About unidede

Saya Ade Susanti, pertama gabung karena pengen kerja dari rumah dan karena bisa dikerjakan sambil online. Alhamdulillah sekarang udah bisa nyicil mobil dari bonusnya.. Mau tau lebih jauh tentang bisnis ini hub saya di : HP/Whatsapp 0811 11 18 214 PIN 74c84a30
By Ade Susanti


Speak Your Mind

*

CAPTCHA
Change the CAPTCHA codeSpeak the CAPTCHA code